Kapan Bisnis Anda Bukan Lagi “Startup”?

Masih tidak terlalu besar untuk gagal.

Anda memulai bisnis. Apakah itu berarti ini adalah startup? Dan kapan tidak lagi menjadi startup? Jawabannya akan sering tergantung pada siapa Anda bertanya.  

Mendefinisikan bisnis kecil bisa jadi rumit. Administrasi Bisnis Kecil AS mendefinisikan bisnis kecil berdasarkan ukuran untuk tujuan kontrak federal, dan bahkan kemudian, itu bervariasi menurut industri. 

Tetapi ketika berbicara tentang startup bagian dari bisnis kecil bahkan lebih sulit untuk menentukan definisi yang konsisten. Ada beberapa pendekatan umum untuk mendefinisikan startup dan biasanya termasuk dalam salah satu dari dua kategori: 

  • Pendekatan bisnis
  • Waktu dalam bisnis

Pendekatan Bisnis

Kata “startup” sering dikaitkan dengan bisnis baru yang bertujuan untuk mendisrupsi suatu industri atau menawarkan produk yang benar-benar unik. Selain itu, istilah tersebut sering dikaitkan dengan bisnis berisiko dengan potensi pertumbuhan yang tinggi. Banyak perusahaan teknologi menganggap diri mereka sebagai perusahaan rintisan pada hari-hari awal, tetapi istilah ini tidak terbatas secara eksklusif untuk bisnis di ruang teknologi tinggi.

Eric Ries, pencipta metodologi Lean Startup mendefinisikannya sebagai berikut: “Startup adalah institusi manusia yang dirancang untuk menciptakan produk atau layanan baru di bawah kondisi ketidakpastian yang ekstrem.” Dia melanjutkan untuk menambahkan, “Untuk membuka bisnis baru yang merupakan tiruan yang tepat dari bisnis yang sudah ada, sampai ke model bisnis, penetapan harga, target pelanggan, dan produk tertentu, dalam banyak keadaan, dapat menjadi ekonomi yang menarik. investasi. Tapi ini bukan startup, karena kesuksesannya hanya bergantung pada eksekusi yang layak sedemikian rupa sehingga kesuksesan ini dapat dimodelkan dengan akurasi tinggi.” 1

Satu masalah dengan pendekatan ini adalah bahwa tidak ada definisi tunggal tentang apa yang membuat bisnis benar-benar unik. Dan kenyataannya adalah sebagian besar usaha kecil berisiko, terutama di tahun-tahun awal. Menurut Congressional Research Service, “startup bisnis menciptakan banyak pekerjaan baru, tetapi memiliki efek yang lebih terbatas pada penciptaan lapangan kerja bersih dari waktu ke waktu karena kurang dari setengah dari semua startup tetap dalam bisnis setelah lima tahun.” 2

Waktu dalam Bisnis

Banyak pemilik bisnis sering mempertimbangkan startup bisnis mereka dalam beberapa tahun pertama, bahkan jika mereka tidak memiliki produk, layanan, atau model bisnis yang benar-benar unik. Bagi mereka, risiko itu nyata. Mereka mengambil risiko bahwa usaha mereka tidak akan berhasil sama sekali, dan itu membuat mereka merasa seperti sedang membuat startup, bahkan jika orang lain akan melihatnya sebagai bisnis kecil lainnya. 

Satu masalah dengan pendekatan ini adalah tidak selalu jelas kapan bisnis berpindah dari startup ke bisnis kecil. Apakah ketika mencapai profitabilitas? Atau ketika itu bertahan dalam satu atau dua tahun? 

Pada akhirnya, tidak ada definisi resmi tentang startup yang disetujui semua orang. Kedua pendekatan ini, bagaimanapun, memiliki satu kesamaan: pemilik bisnis mempertimbangkan bisnis pada tahap awal, dan masih memiliki jalan yang signifikan untuk pergi sebelum mencapai potensinya. 

Membiayai Startup ke Tahap Selanjutnya

Pengusaha sering ingin tahu di mana dan bagaimana mendapatkan pembiayaan atau pendanaan untuk startup mereka

Jika Anda mendefinisikan bisnis Anda sebagai bisnis muda, pahami bahwa pemberi pinjaman tradisional, seperti bank atau serikat kredit, sering menganggap bisnis yang telah menjalankan bisnis selama dua tahun atau kurang sebagai perusahaan rintisan. Mereka mungkin ragu-ragu untuk memberikan pinjaman kepada bisnis-bisnis muda ini, dan akibatnya perusahaan-perusahaan ini kesulitan mendapatkan pinjaman dan bentuk-bentuk pembiayaan lainnya. 3

Sebaliknya, bisnis muda ini mungkin perlu mempertimbangkan pemberi pinjaman online, pinjaman mikro, atau bahkan pinjaman pribadi untuk mendapatkan pembiayaan yang mereka butuhkan. Pendapatan yang kuat dan/atau nilai kredit pribadi yang kuat sering kali menjadi kunci untuk menemukan pembiayaan.

Di sisi lain, pemilik bisnis yang mendefinisikan usaha mereka sebagai perusahaan rintisan dengan pendekatan mereka terhadap bisnis mungkin lebih berhasil mencari sumber pendanaan alternatif. Crowdfunding, pendanaan malaikat, modal ventura, atau investor swasta mungkin merupakan taruhan yang lebih baik. Jenis pendanaan ini tidak bergantung pada nilai kredit atau pendapatan, melainkan dipandang sebagai memberikan peluang keuangan yang signifikan bagi investor. Pemilik bisnis harus meyakinkan investor bahwa mereka kemungkinan besar akan berhasil bahkan dalam menghadapi risiko yang signifikan.

Bukan Lagi Startup

Bagaimana Anda bisa menentukan, lalu apakah usaha kecil Anda sudah bukan startup lagi? Ada beberapa indikasi bahwa bisnis Anda dapat melampaui label startup:

  • Ini telah bertahan tahun pertama . Menurut SBA, rata-rata satu dari lima bisnis (78,6%) tidak sampai sejauh itu. Setidaknya dalam satu contoh, SBA mendefinisikan startup sebagai bisnis yang berusia kurang dari satu tahun. 
  • Hal ini menguntungkan . Di antara perusahaan non-majikan (yang tidak memiliki karyawan luar), mayoritas tidak menguntungkan atau impas. 4
  • Ini mempekerjakan karyawan . Delapan puluh persen bisnis kecil di Amerika tidak memiliki karyawan selain pemiliknya. 5

Tak satu pun dari ini saja yang menunjukkan bisnis bukan lagi startup, tetapi ketika bisnis mencapai setidaknya beberapa tonggak ini, kemungkinan memiliki peluang sukses yang lebih baik. 

Kami merekomendasikan Anda untuk mengunjungi DariBerita agar mendapatakan informasi lebih lengkap.

Leave a Comment